Waspada Coronasomnia! Gejala Kecemasan yang Membuat Tidurmu Tak Nyenyak

AdobeStock

Pandemi Covid-19 yang terjadi sejak akhir 2019 lalu, sampai saat ini belum menunjukkan adanya penurunan, terutama di Indonesia. Tentu, hal ini membawa sejumlah dampak, salah satunya adalah kekhawatiran yang berlebihan terkait virus hingga membuat seseorang mengalami insomnia. Belakangan ini gejala tersebut disebut sebagai coronasomnia.

Apa itu coronasomnia?

Coronasomnia adalah stres dan kecemasan yang muncul selama pandemi corona sebagai dampak dari ketidakpastian serta informasi bertubi-tubi yang didapatkan selama pandemi ini.

Stres dan kecemasan ini turut berkontribusi pada terjadinya insomnia. Sebagian ahli menyebut insomnia yang dipicu oleh pandemi Covid-19 ini sebagai coronasomnia.

Gangguan ini sangat nyata dan tersebar di seluruh dunia pada semua kelompok umur. Profesor klinis kesehatan UC Davis di Department of Psychiatry and Behavioral Sciences, Angela Drake telah mengobati gangguan tidur dan menangani insomnia tanpa pengobatan.

“Insomnia adalah masalah sebelum covid-19. Sekarang pada masa pandemi peningkatannya sangat besar,” kata Angela seperti dikutip dari UC Davis Health, Senin (12/10/2020).

Penyebab coronasomnia

Menurut para ahli banyak alasan yang membuat sulit tidur selama pandemi virus corona penyebab Covid-19 ini. 

Di antaranya pandemi telah meningkatkan stres dan mengganggu rutinitas. Kemudian kondisi keuangan tertekan, hari-hari kurangnya aktivitas dan interaksi sosial. 

Selain juga munculnya beragam pemberitaan buruk seputar virus, masa depan yang tidak pasti, atau akhir krisis yang belum diketahui.

“Pasien yang dulunya insomnia, sulit tidur karena cemas, bisa lebih banyak mengalami masalah. Pasien juga bisa memiliki lebih banyak mimpi buruk,” kata Alon Avidan, ahli saraf Pusat Gangguan Tidur UCLA.

“Dengan Covid-19, kami menyadari bahwa sekarang ada epidemi masalah tidur,” lanjut dia.

Sementara itu Charles M. Morin, Direktur Sleep Research Center di Universitas Laval Quebec memperingatkan bahwa insomnia bukanlah masalah yang sepele karena ia berdampak besar pada kualitas hidup.

“Kami mendengar banyak tentang pentingnya olahraga dan pola makan yang baik, tetapi tidur adalah pilar ketiga dari kesehatan yang berkelanjutan,” ujarnya.

Cara mengatasi coronasomnia

Tepat waktu

Coronasomnia bisa diatasi dengan cara tidur dan bangun di jam yang sama setiap hari

Sinar matahari pagi

Setelah bangun pagi, segeralah berjemur untuk mendapatkan sinar matahari pagi

Rutinitas sebelum tidur

Ada baiknya melakukan rutinitas satu sampai dua jam sebelum tidur. Misalnya, membaca buku atau mendengarkan musik.

Perangsang tidur

Coba temukan sesuatu yang merangsang atau memudahkan diri agar tertidur. Misalnya, tidur lebih mudah ketika mendengarkan suara kipas angin atau AC

Olahraga

Aktivitas fisik pada pagi atau malam hari bisa membantu merelaksasi sistem saraf agar lebih mudah tidur

Berpikir jernih

Usahakan selalu berpikir jernih dan positif demi kesehatan mental. Hal ini berperan penting mencegah coronasomnia.

Batasi berita

Mengetahui informasi terkini terkait Covid-19 memang penting. Namun, jangan terpapar berita Covid-19 secara berlebihan.


Sumber: Kompas & Republika

Editor: Yusham

Categories: Health

Tagged as: , , , ,

1 reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.