Armand Maulana Rilis Music Video “Be With You” Menggunakan Teknologi Virtual Production

Armand Maulana/Trinity Optima Production

Pandemi tak membuat Armand Maulana berhenti berkarya. Selain meluncurkan video podcast bertajuk “Murangkalih” di YouTube, vokalis GIGI ini merilis single terbarunya yang berjudul “Be With You”.

Mengusung akustik dan bernuansa mellow, “Be With You” bercerita tentang seseorang yang baru menyadari kesalahannya karena melepas orang yang dia cintai. Setelah berpisah, sosok ini sadar bahwa orang yang dicintainya tersebut ternyata menggenggam banyak kenangan dan bagian penting dalam kehidupannya. Karena itulah, sosok tersebut ingin orang yang dicintainya kembali.

Lagu “Be With You” sudah sejak lama direkam. Namun, karena pandemi, perilisannya mau tak mau ditunda. “Hook dan reff-nya enak banget. Vocal director-nya Irvnat, lalu penciptanya David Sam dan Irwan Sutanto. Produsernya adalah Tohpati, dan ini untuk pertama kalinya bekerja sama dengan Tohpati untuk proyek solo saya setelah berteman sejak lama,” kata Armand Maulana dalam keterangan pers yang diterima.

Simhala Avadana, A&R Trinity Optima Production, mengatakan, “lagunya sangat catchy, enggak neko-neko isi dari liriknya. ‘Be With You’ ini sangat sing-a-long, easy, ringan, dan muda. Untuk penampilan Armand Maulana di artwork-nya pun, konsepnya effortless karena baginya, effortless is the key.”

Untuk video musiknya sendiri, Armand Maulana bekerja sama dengan Upie Guava. Ini bukan kali pertama Armand Maulana bekerja sama dengan sutradara tersebut. Sebelumnya, Upie Guava telah menggarap video klip lagu-lagu Armand Maulana seperti “Hanya Engkau yang Bisa”, “Sebelah Mata”, dan “Bawa Daku Pergi”. 

Trinity Optima Production

Di video musik kali ini, Upie Guava memberikan ide untuk menggunakan teknologi Virtual Production yang disebut dengan Unreal Engine. Unreal Engine sendiri adalah platform real time 3D tercanggih di dunia saat ini dari segi visual. Menghadirkan teknologi imersif (mengaburkan batasan antara dunia nyata dengan dunia digital, sehingga penggunanya bisa merasakan suasana yang mirip dengan dunia nyata), Unreal Engine juga digunakan untuk beberapa film dan serial televisi Hollywood, salah satunya adalah ‘The Mandalorian’ (Disney).

As far as I know, saya belum pernah dengar ada yang pakai teknologi ini di Indonesia. Tentunya, menggunakan teknologi untuk video klip ‘Be With You’ butuh penyesuaian. Alatnya dipasang pukul 06.00 pagi dan selesai 15.00 sore. Setelahnya, butuh kalibrasi selama 5-6 jam,” jelas Upie Guava.

Mengusung konsep post-apocalypse, Bryan Domani dipilih sebagai model video klip “Be With You”. Alasannya, karena suara Armand Maulana cocok dengan sosok aktor berumur 20 tahun itu.

“Sebuah karya musik yang paling ideal adalah karya yang disukai oleh banyak orang. Semoga ‘Be With You’ viral, disenangi banyak orang, serta mampu menyentuh hati mereka yang mengalami kisah di lagu tersebut maupun yang tidak. Saya senang dengan melodi dan aransemennya, juga video musiknya. Ini menjadi hal baru untuk diskografi saya selama 30 tahun berkarya di industri musik,” pungkas Armand.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.