Pendukung Trump Merangsek Gedung Capitol, Begini Reaksi Para Pemimpin Dunia

Pendukung Presiden Trump mengerumuni dan memasuki Capitol di Washington, Rabu, (6/1/2021). (Erin Schaff/The New York Times)

Pendukung Donald Trump berhasil menduduki Gedung Capitol yang menjadi Kantor Kongres Amerika, Rabu (6/1/2021). Massa memaksa para anggota Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat berlindung dan menghentikan rapat pengesahan oleh Kongres.

Peristiwa tersebut merupakan upaya membatalkan kekalahan Trump dalam pemilu November 2020 lalu. Serangan massa pendukung Trump memaksa Kongres AS menunda sesi yang akan mensertifikasi kemenangan Presiden AS terpilih Joe Biden.

Seperti yang dilansir dari laman Reuters, dengan senjata terhunus dan gas air mata, polisi mengevakuasi anggota parlemen dan berusaha membersihkan Gedung Capitol dari pengunjuk rasa, yang menerobos aula Kongres dalam adegan mengejutkan yang disiarkan di seluruh dunia.

Salah seorang pengunjuk rasa menduduki panggung Senat dan berteriak: “Trump memenangkan pemilihan itu.” Para pengunjuk rasa membalikkan barikade dan bentrok dengan polisi ketika ribuan orang turun ke halaman Gedung Capitol.

Video menunjukkan pengunjuk rasa memecahkan jendela dan polisi menyebarkan gas air mata di dalam gedung. Kepala Polisi Metropolitan Washington Robert Contee mengatakan, para perusuh menggunakan bahan kimia yang mengiritasi untuk menyerang polisi. Beberapa polisi terluka dan satu warga sipil ditembak.

Biden, seorang Demokrat yang mengalahkan presiden Republik dalam pemilihan 3 November dan akan menjabat pada 20 Januari, mengatakan, aktivitas para pengunjuk rasa itu datang dengan hasutan.

Biden itu mengatakan, para demonstran yang menyerbu Capitol, menghancurkan jendela, menduduki kantor, menyerbu Kongres, dan mengancam keselamatan pejabat terpilih. “Ini bukan protes, ini pemberontakan,” tandasnya.

Biden mendesak Trump untuk mengakhiri pengepungan ini.

Dalam sebuah video yang diunggah ke Twitter, Trump mengulangi klaim palsunya tentang penipuan pemilu tetapi mendesak para pengunjuk rasa untuk pulang.

“Anda harus pulang sekarang, kami harus memiliki kedamaian,” kata Trump. “Kami mencintaimu. Kamu sangat spesial.” Twitter membatasi pengguna untuk me-retweet video dan tweet Trump karena risiko kekerasan.

Di dalam Gedung Capitol lebih banyak foto bermunculan dari para perusuh di dalam ruang debat, menempati kantor Ketua DPR Nancy Pelosi, berpose untuk selfie dan membawa sovenir.

Para pengunjuk rasa berkumpul di luar Gedung Capitol AS di Washington, DC, Rabu (6/1/2021). (Tasos Katopodis/Getty Images)

Reaksi Pemimpin Dunia

Melansir CNN, para pemimpin dunia di seluruh dunia bereaksi dengan keprihatinan melalui unggahan daring, menggambarkan adegan kacau sebagai “mengejutkan” dan “memalukan.” Beberapa pemimpin tampaknya menganggap Presiden AS secara pribadi bertanggung jawab atas kerusuhan tersebut dan mendesak agar kekerasan segera dihentikan.

“Apa yang sekarang kita lihat dari Washington adalah serangan yang sama sekali tidak dapat diterima terhadap demokrasi di Amerika Serikat. Presiden Trump bertanggung jawab untuk menghentikan ini. Gambar yang menakutkan, dan luar biasa bahwa ini adalah Amerika Serikat,” tulis Perdana Menteri Norwegia Erna Solberg.

“Adegan yang mengejutkan dan sangat menyedihkan di Washington DC, kita harus menyebut ini apa adanya: serangan yang disengaja terhadap Demokrasi oleh seorang Presiden yang sedang duduk dan pendukungnya, mencoba untuk membatalkan pemilihan yang bebas dan adil! Dunia sedang menonton! Kami berharap untuk pemulihan ketenangan, “kata Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney.

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte berbicara langsung kepada Trump. “Gambar-gambar mengerikan dari Washington D.C. Donald Trump yang terhormat, akuilah Joe Biden sebagai presiden berikutnya hari ini.”

“Invasi Gedung Capitol AS ini pertama kalinya terjadi sejak bangunan itu dibanjiri serangan Inggris selama Perang 1812,” menurut Samuel Holliday, direktur beasiswa dan operasi dari US Capitol Historical Society.

Perwakilan Tinggi Uni Eropa Josep Borrell menggambarkannya sebagai “serangan yang tak pernah terlihat sebelumnya terhadap demokrasi AS, institusi dan supremasi hukumnya,” dan menambahkan: “Ini bukan Amerika.”

Banyak dari mereka, termasuk diplomat dan pemimpin top di Islandia, Prancis, Austria, Kolombia, dan Skotlandia, menyatakan ketidakpercayaan dan berusaha mengingatkan AS akan perannya sebagai model demokrasi di dunia. “Amerika Serikat mewakili demokrasi di seluruh dunia,” tulis Perdana Menteri Inggris Boris Johnson di Twitter.


Editor: Yusham

Categories: News

Tagged as: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.